Home » » Ringkasan Jurnal Countering Hegemonic ELT Materials in Asian AFL Context (terjemahan tugas)

Ringkasan Jurnal Countering Hegemonic ELT Materials in Asian AFL Context (terjemahan tugas)

Posted by DEC Development Education and Culture on Sunday, 15 March 2015

Melawan bahan ELT hegemonik dalam konteks EFL Asia
Joseph Ernest Mambu
Universitas Kristen Satya Wacana, Salatiga, Indonesia
joseph.mambu@staff.uksw.edu
Joseph Ernest Mambu adalah dosen di Fakultas Bahasa dan Sastra, Universitas Kristen Satya Wacana di Salatiga, Jawa Tengah, Indonesia. Dia saat ini menjadi kandidat doktor di Linguistik Terapan di Arizona State University, Tempe, Amerika Serikat. Bidang utama minatnya adalah spiritualitas dan pedagogi kritis di ELT.
abstrak
Makalah ini berusaha untuk terlibat dalam upaya untuk mempermasalahkan hegemoni terkait dengan bahan ELT, terutama dalam pengaturan EFL. Perspektif transformatif sosial akan menjelaskan peran lembaga melalui tindakan kolektif kekuatan sosial dengan guru bahasa Inggris, pendidik guru, dan siswa di mungkin 1) mengkritisi bentuk hegemoni (yaitu, penggunaan dominan standar [akademis] Inggris dan menghindari untuk [kontroversial] tema yang berhubungan dengan keadilan sosial) dalam bahan ELT, dan 2) membayangkan strategi transformatif yang dapat menantang hegemoni yang sedang dikritik. Strategi transformatif pada bagian dari kekuatan sosial diwakili oleh praktisi TESOL, serta pelajar bahasa Inggris, mungkin atau mungkin tidak melibatkan negara / kekuasaan borjuis. Lebih penting lagi, ketika strategi ini dilaksanakan secara serius, meskipun tidak harus dalam skala besar, EFL instruktur dan siswa dapat menentang sosial ekonomi, linguistik, budaya, dan akademis hegemoni karena ketergantungan pada menggunakan banyak bahan (misalnya, buku teks) yang tersedia di pasar. Beberapa upaya untuk menghasilkan diterbitkan secara lokal atau menyesuaikan bahan membayangkan didasarkan pada beberapa praktek saat ini diperoleh dari literatur ELT-terkait dan pengamatan saya sebagai seorang pendidik guru EFL di Indonesia.
Kata kunci: bahan ELT, hegemoni, lembaga, kekuatan sosial, transformasi, TESOL


pengantar
Guru bahasa Inggris, terutama dalam pengaturan EFL cenderung untuk menantang bentuk hegemoni yang terkait dengan penggunaan bahan ELT di primer, sekunder, dan tingkat perguruan tinggi (sarjana atau) pendidikan. Dengan 'bahan ELT' di sini saya maksud teks, terutama coursebooks atau 5

multimedia yang tersedia di pasar atau di Internet, yang disiapkan oleh guru EFL bagi siswa mereka untuk belajar keterampilan bahasa Inggris (misalnya, membaca, mendengar, berbicara, dan menulis) di sekolah atau perguruan tinggi tingkat pendidikan. Sebelum membahas bagaimana menghadapi bentuk hegemoni, saya pertama akan fokus pada apa hegemoni berarti. Dalam (1971) pandangan Gramsci, hegemoni ditandai dengan
... Persetujuan 'spontan' yang diberikan oleh massa besar penduduk ke arah umum dikenakan pada kehidupan sosial oleh dominan ... kelompok; persetujuan ini 'historis' yang disebabkan oleh prestise (dan keyakinan konsekuen) yang kelompok dominan menikmati karena posisi dan fungsinya dalam dunia produksi. (hal. 12)
Kelompok dominan di bawah pengawasan sini adalah agregat seluruh dunia Inggris- asli berbahasa guru (non) yang mendukung 'utama' (dan hegemonik) materi pembelajaran, terutama buku pelajaran dan menyertai multimedia secara online / offline yang digunakan untuk belajar membaca bahasa Inggris, mendengarkan , berbicara, dan keterampilan menulis, yang diproduksi oleh Barat (atau bahkan negara-mandat, lokal) penulis pada waktu mengandalkan publishers.i berorientasi pada keuntungan dalam konteks umum Apel pendidikan (1984) menyatakan:
Bagaimana ... 'sah' [atau hegemonik] pengetahuan tersedia di sekolah? Pada umumnya adalah melalui ... buku teks. Sementara teks mendominasi kurikulum di tingkat dasar, menengah, dan bahkan perguruan tinggi, sangat sedikit perhatian telah dibayarkan kepada sumber-sumber ideologi, politik, dan ekonomi produksi, distribusi, dan penerimaan. (hal. 309)
Penelitian ini juga tampaknya berdering benar dalam bahan untuk TESOL, terutama ketika mereka dikembangkan untuk mempersiapkan siswa dengan berbagai tingkat kemahiran bahasa Inggris untuk mengambil berisiko tinggi, seperti tes standar ujian nasional, ujian masuk perguruan tinggi, atau TOEFL (Test Bahasa Inggris sebagai Bahasa Asing). Karakteristik yang lebih dari bahan utama di TESOL akan dibahas dalam Diagnosis dan bagian bawah Kritik.
Untuk mewujudkan transformasi dengan problematizing hegemoni bahan ELT utama, pendidik TESOL dapat belajar menjadi utopis realistis, untuk beradaptasi Wright (2010) judul buku Envisioning Nyata utopia. Mengapa menjadi utopis realistis penting bagi para pendidik ini, terutama di negara-negara non-berbahasa Inggris? Dalam pandangan Wright, sangat penting bagi pendidik TESOL menjadi utopis realistis yang mampu 1) mendiagnosis dan mengkritisi bentuk hegemoni dalam materi pembelajaran bahasa Inggris, 2) mencari alternatif untuk melawan hegemoni tersebut, dan 3) membayangkan transformasi sosial melalui lensa dari TESOL. Inggris pendidik guru,
bersama-sama dengan guru-guru di-service di sekolah, adalah motor yang potensial untuk transformasi sosial dalam pendidikan bahasa Inggris. Telah ada literatur yang berkembang pada pendekatan penting untuk TESOL, terutama dalam hal keberadaan dan pemanfaatan cetak-based dan / atau bahan ELT berbasis software (misalnya, Akbari, 2008; Crookes, 2013 [Bab 2]; Gray, 2010 ; Hinkelman & Gruba, 2012; Pessoa & Freitas, 2012; Preuss & Morway, 2012; Shin & Crookes, 2005a, b). Namun, perhatian terhadap peningkatan sosial (em) kekuasaan (pemerintah) dengan atau tanpa, bantuan negara untuk menantang kapitalisme (atau, kekuatan ekonomi hegemoni global) kadang-kadang didukung oleh peraturan negara masih perlu lebih berteori dan didokumentasikan dalam banyak kelas bahasa Inggris di konteks EFL Asia, terutama dalam hal pengadaan dan penggunaan bahan ELT.
Kerangka penelitian sosial-transformatif dibangun di atas beberapa (2010) ide Wright akan "memberikan sebanyak berat ke lokal ke global, sementara tidak melupakan [misalnya, Indonesia] dan regional nasional di antara" (Kastil 2001, p. 25) dimana bahan pembelajaran hegemonik untuk TESOL yang meluas digunakan. Kekakuan dari beberapa "pengetahuan disiplin sistematis" di TESOL dan / atau linguistik terapan di bagian saya akan menjadi bagian dari pendekatan interdisipliner penelitian transformasi sosial yang disarankan oleh Kastil (p. 29). Selain itu, pengetahuan disiplin ini akan memfasilitasi "pendekatan transisi" untuk mempelajari Transisi transformation.ii sosial saya membayangkan terjadi akan menjadi orang-orang dari ketergantungan pada "standar" penggunaan bahasa Inggris monolingual dan "mainstream" buku pelajaran bahasa Inggris untuk menggunakan bahasa Inggris yang, wacana hibrida, dan lokal, pengetahuan kritis. Juga, bagian dari transisi tersebut berangkat dari hegemoni dalam hal produksi dan penggunaan bahan pembelajaran bahasa Inggris.
Kerangka Teoritis
Utama, tetapi bukan satu-satunya, perspektif sosial transformatif dalam penelitian ini berasal dari (2010) karya Wright. Kerangka Nya "ilmu sosial emansipatoris" transformasi sosial adalah tiga dan sangat menonjol di sini: "diagnosis dan kritik" (yaitu, "katakan [ing] kita mengapa kita ingin meninggalkan dunia di mana kita hidup"); "merumuskan alternatif" (yaitu, "di mana kita ingin pergi"); dan "strategi transformasi mengelaborasi" (yaitu, "bagaimana untuk mendapatkan dari sini ke sana") (hlm. 8, 26). Wright menyediakan model yang kokoh memberi penjelasan kekuatan sosial (yaitu, melalui pemberdayaan sosial dengan masyarakat sipil), kekuasaan negara, dan kekuatan terutama kapitalis ekonomi. Wright (2010) mendefinisikan tiga bentuk kekuasaan sebagai berikut: "kekuatan ekonomi [adalah] didasarkan pada kontrol atas sumber daya ekonomi, kekuasaan negara [adalah] didasarkan pada kontrol atas pembuatan aturan dan aturan menegakkan kapasitas atas wilayah, dan ... sosial listrik [adalah] didasarkan pada kemampuan untuk memobilisasi orang untuk aksi kolektif sukarela berbagai macam "(hal. 113). untuk
ransformasi sosial untuk terjadi, Wright berpendapat, kekuatan sosial berkomitmen untuk keadilan sosial harus lebih kuat daripada kekuasaan negara dan kekuatan ekonomi, terutama ketika sumber-sumber daya mengabaikan atau mengabaikan kekuatan sosial. Transformasi sosial mungkin bila kekuatan sosial secara langsung mengendalikan kekuatan ekonomi atau kekuatan sosial secara tidak langsung menentukan kekuatan ekonomi melalui kekuasaan negara.
Wright (2010) wawasan jalur atau strategi transformasi sosial termasuk ruptural, interestitial, dan transformasi simbiosis. Dalam konteks TESOL, itu terlalu jauh peregangan, meskipun, untuk membahas tiga bentuk transformasi dalam hal kegiatan ekonomi melalui koperasi atau serikat pekerja terhadap perusahaan-perusahaan kapitalis (yang dipahami oleh Wright). Saya tidak akan memproyeksikan pertumbuhan mungkin atau kemerosotan ekonomi skala makro seperti Wright tidak, baik. Yang mengatakan, saya tidak ingin gagal untuk melihat praktek TESOL yang memiliki beberapa bantalan pada kegiatan ekonomi seperti membuat keputusan untuk (tidak) membeli text bahasa Inggris atau coursebooks (lihat bagian Transformatif Strategi di bawah). Realistis berbicara, karena itu, visi Grassroots-Fighter-typeiii saya transformasi sosial (bdk Dahle, 2007) melalui TESOL lebih bertahap interstitial atau simbiosis di alam, dalam terang Wright (2010).
t ral tra s rmati reati ei Stit ti ss ial em Erme ttras ar rea itu yaitu isti i Stit ti sas ial str t res ri t jarang, jika pernah, terjadi di atau melalui TE L Générale es rie siite la Resse ite Tra s rmati e trate ies se ti el adalah pengecualian. Transformasi interstitial melalui tindakan kolektif oleh masyarakat sipil "mencari [s] untuk membangun bentuk-bentuk baru dari pemberdayaan sosial dalam relung dan pinggiran masyarakat kapitalis" tanpa melibatkan negara er pendekatan bottom-up (pp. 303-304). Transformasi simbiosis pada pandangan pertama mungkin tampak terlalu lemah lembut, atau tidak cukup radikal, karena "saling kerjasama" antara pekerja dan capitalistsiv mana mantan juga "membantu memecahkan masalah nyata tertentu yang dihadapi oleh [yang terakhir] dan lainnya elit" seperti pejabat negara (pp . 304, 337-338). Namun, para pekerja, mengingat bahwa mereka milik serikat pekerja yang kuat (misalnya, bahwa di Swedia hingga pertengahan 1980 [p. 350]), memiliki daya tawar yang kuat untuk menjadi pembuat kebijakan utama yang bahkan dapat mengontrol dan tantangan kapitalis. Dalam tulisan ini saya tidak akan membahas hubungan kelas dalam pendekatan Marxis yang ketat. Apa yang saya akan ekstrapolasi dari gagasan Wright transformasi simbiosis adalah hubungan antara 1) negara dan kekuatan ekonomi dalam) melembagakan bahasa Inggris sebagai bahasa bergengsi untuk belajar, serta b) mewajibkan beberapa bahan pembelajaran untuk belajar bahasa Inggris, di satu sisi , dan 2) guru bahasa Inggris dan peserta didik sebagai "buruh" yang harus berkolaborasi dengan bahasa Inggris dan menggunakan bahan belajar diiklankan atau mandat untuk belajar bahasa, di sisi lain.
Penting untuk transformasi sosial adalah bagaimana aktor memiliki beberapa rasa badan (misalnya, pendidik TESOL) dalam aksi kolektif memanfaatkan sumber daya yang tersedia dalam struktur sosial yang ada, dari mana masyarakat TESOL, pembuat kebijakan bahasa, dan penulis buku / penerbit adalah bagian, untuk menantang praktek TESOL dan persepsi masyarakat yang mengekalkan bentuk hegemoni terkait dengan pengajaran bahasa Inggris dan belajar. Badan telah berteori dalam sosiologi (misalnya, Giddens, 1979; Sewell, 1992) dan diadaptasi dalam ELT. Kristjánsson (2013), misalnya, baru-baru ini mengusulkan definisi yang berguna badan sepanjang garis sosiologis ini: "kemampuan seseorang untuk bertindak dalam kemungkinan yang diberikan oleh struktur sosial di mana ia berada" (p 11.). Badan merupakan unsur penting dalam kontra-hegemoni. Schugurensky (2011) berpendapat mengingat Freirean pedagogi kritis: Dimana pendidikan "adalah arena di mana nilai-nilai hegemonik, cita-cita, standar, dan praktek yang dikenakan oleh kelompok dominan" melalui bahan ELT, khususnya, pendidikan "juga merupakan tempat di mana counterhegemonic nilai-nilai dan praktik terjadi "(hal. 204). Counterhegemony mungkin ketika badan transformatif terhadap belaka reproduksi struktur adalah dalam rangka.
Selain lembaga, praksis juga merupakan konsep penting. Dalam membahas "belajar transformatif," Schugurensky (2002, hal. 63) menegaskan (1970/2000) argumen Freire bahwa "refleksi kritis" (lih Wright [2010] pengertian kritik dan dialog) tidak cukup karena hanya menyebabkan mengetahui masalah hegemoni di masyarakat, termasuk-TESOL terkait, struktur. "Aksi sosial" plus al criti kembali le ti ra yaitu sangat penting. Secara khusus, tindakan sosial diinformasikan atau terinspirasi oleh individu maupun keterlibatan komunal di refleksi kritis. Dengan bentuk strategi transformasi (Wright, 2010) melalui praxes dalam pikiran, saya percaya bahwa adalah mungkin bagi praktisi TESOL dan pelajar bahasa Inggris (ELLs) di akar rumput lokal, negara bagian, dan tingkat transnasional untuk mulai menangani hegemoni dalam bahan pembelajaran-TESOL terkait dan melampaui hegemoni tersebut.
Seperti (2010) formulasi Wright alternatif sosialis pada dasarnya berkisar hubungan combinatory kekuatan sosial, kekuatan ekonomi, dan kekuasaan negara, dengan penekanan kuat pada pentingnya kekuatan sosial atas sumber-sumber daya, dalam analisis berikut, diagnosis dan kritik setiap bentuk hegemoni akan diikuti oleh strategi transformasi. Dalam setiap ayat, di mana strategi transformasi dibahas, ter le s ial er tr TE L dengan atau tanpa menggabungkan kekuasaan negara dan / atau e mi er akan dibuat jelas.
Diagnosis dan Kritik
Mengenai penggunaan bahasa dalam materi pembelajaran, penting untuk melihat bagaimana tidak hanya bahasa Inggris, tetapi juga jenis bahasa Inggris dalam wacana akademik dapat dianggap "imperialistik" (yaitu,
Inggris "imperialisme linguistik"; lihat Phillipson, 1992). Telah ada perdebatan besar mengenai apakah Standar bahasa Inggris akademik fungsional efisien dan efektif, secara konvensional ditentukan oleh konvensi akademik (sub) genre, atau benar-benar eksklusif / gatekeeping (Gee, 2011). Hal ini tidak realistis untuk memberantas bahasa Inggris standar untuk tujuan akademik. Lebih realistis adalah untuk membekali peserta didik bahasa Inggris (ELLs), khususnya peserta didik maju, untuk menjadi pragmatis mampu memahami dan mengambil alih bahasa akademis untuk tujuan mereka sendiri, v dengan pernyataan peringatan ini: ELLs dan guru mereka masih bisa mengembangkan bahan sendiri, berdasarkan pengetahuan lokal dan alternatif, yang berbaur bahasa akademis, bahasa Inggris yang, dan bahasa lainnya sebagai bahasa daerah yang ELLs '. Pada bagian Transformatif Strategi di bawah ini, saya akan membahas bagaimana hegemoni dalam bahan pembelajaran, dalam hal (akademik) penggunaan bahasa dan isi, bisa lebih baik ditangani. Dengan "menangani" hegemoni, saya tidak berniat untuk menghilangkan bahasa Inggris dan beberapa materi pembelajaran yang ada sama sekali; sebaliknya, mereka merupakan struktur yang memungkinkan pendidik TESOL, praktisi, dan peneliti, serta ELLs untuk memanfaatkan dan kritik dengan agensi mereka.
Dari segi isi, satu pengamatan yang menarik oleh Akbari (2008), dalam pandangan Gray (2001), bernilai memperhatikan:
[m] ost penerbit menyarankan penulis [bahasa Inggris-mengajar] coursebook untuk mengikuti seperangkat pedoman untuk memastikan bahwa topik kontroversial yang terus keluar dari buku-buku mereka. Satu set seperti pedoman diringkas sebagai ubi ... Politik, Alkohol, Agama, Seks, Narkotika, ISMS, dan Pornografi. (hal. 281)
Apa atau yang budaya melakukan pekerjaan hegemonik, maka? Akbari berargumen bahwa buku teks tidak membahas secara eksplisit masalah ubi "[kesepakatan] dengan kebutuhan dan kepentingan kelas menengah dan atas" (hal. 280) dan, saya harus menambahkan, orang 'normal'. Sementara itu baik untuk setiap siswa untuk memiliki beberapa pengetahuan tentang apa yang menyangkut kelas menengah ke atas, serta 'normal' orang, mendistorsi realitas kehidupan banyak orang yang tidak menikmati hak istimewa dari 1) milik menengah dan atas kelas, 2) menjadi heteroseksual, 3) memiliki tubuh mampu, 4) memiliki pekerjaan kerah putih yang menekankan prestasi individu (Gray, 2010), dan 5) menjadi selebriti (Gray, 2012), antara lain. Selain itu, buku ini sering menggambarkan gambaran romantis dari Amerika Serikat dan Inggris (Banegas, 2011). Sebagai Tomlinson (2012) mengakui, dalam pandangan Gray (2010), empat coursebooks Inggris terkenal "merayakan kesuksesan pribadi dan profesional, individualisme, kesenangan, mobilitas, ... dan materialisme" (hal. 164). Menggunakan buku teks tersebut memperpanjang Hayekian neoliberal, agenda imperialis penerbit asing yang tidak hanya
kapitalistik dalam bisnis memaksimumkan keuntungannya (Gray, 2010), tetapi juga mengajarkan gaya hidup tidak mencerminkan orang yang tinggal di (absolut) kemiskinan atau bentuk lain dari marjinalisasi.
Buku teks bahasa Inggris yang diterbitkan secara lokal belum tentu lebih baik (kecuali misalnya, beberapa kementerian yang disetujui EFL buku di Jepang di mana kelaparan di Sudan, antara lain, termasuk, lihat Hardy, seperti dikutip dalam Crookes, 2013, hal 38.). Mereka mungkin sebagai PARNSIP bebas karena banyak dari mereka yang diterbitkan di negara-negara berbahasa Inggris. Bahkan ketika ELT buku diterbitkan dalam satu negara-bangsa (misalnya, Indonesia), pengenaan buku teks yang dominan biasanya dalam satu area (misalnya, pulau Jawa) di daerah lain seperti Papua yang siswa biasanya dianggap lebih tertinggal daripada rekan-rekan mereka yang lain Indonesia di Jawa bermasalah (Yembise, 2011). Tomlinson (2012) mengakui pentingnya memperhatikan kebutuhan lokal, seperti Harwood (2010) akan setuju. Tomlinson (2012) bahkan menyatakan bahwa, berdasarkan pengalamannya di seluruh dunia, "guru dan peserta didik yang lebih penting daripada mereka diberi kredit untuk dan sering menolak komoditas mereka sedang diminta untuk mengkonsumsi" (hal. 165). Namun, masih menarik untuk mengeksplorasi adalah bagaimana guru dan peserta didik, dengan atau tanpa intervensi atau bantuan negara, (dapat) kritis menolak materi pembelajaran hegemonik.
Strategi transformatif
Pada bentuk linguistik: Menggunakan bahasa Inggris yang dan / atau bahasa lainnya
Di sini saya singkat sintesis literatur terbaru tentang penggunaan bahasa Inggris yang strategis yang mungkin tidak sesuai dengan 'standar' Inggris. Sastra pada World bahasa Inggris yang, bahasa Inggris sebagai Bahasa Internasional, atau Inggris sebagai Lingua Francavi memiliki kuat bahwa kepatuhan hanya untuk 'Standar' bahasa Inggris yang digunakan di Amerika Utara dan Inggris tidak lagi dapat dipertahankan untuk TESOL. Mempromosikan penggunaan strategis dimengerti bahasa Inggris yang (Matsuda & Friedrich, 2012) dalam berbahasa Inggris, terutama ketika penutur normatif dari bahasa Inggris berkomunikasi satu sama lain (yaitu, dalam konteks bahasa Inggris-as-a-Lingua Franca-; lihat Canagarajah, 2007), serta 'standar' dan 'non-standar' Inggris (Matsuda & Matsuda, 2010) dalam wacana tertulis, dan hybrid wacana (misalnya, menggunakan bahasa campuran dan media multimodal dalam apa pun peserta didik sumber linguistik miliki mereka, lihat misalnya, Stein 2004 dalam konteks Afrika) makna pembuatan optimal maka penting. Pusat untuk penggunaan strategis dari bahasa Inggris yang, wacana hibrida, dan sarana lainnya multimodal makna pembuatan adalah EFL guru dan siswa mengangkat meta kesadaran tentang bagaimana dan mengapa mereka memutuskan untuk menggunakan kata-kata tertentu kosakata, struktur kalimat, atau organisasi wacana untuk potensi tertentu para hadirin.
Untuk menggambarkan lebih jauh, dengan agen mereka sendiri (Giddens, 1979; Sewell, 1992) atau kekuasaan sosial (Wright, 2010), penyanyi Hip-hop di Malaysia, telah membuat hibridisasi Melayu-Inggris
lagu yang pasti melanggar aturan konvensi Standar Inggris (Pennycook, 2007). Jadi masalah ini adalah bahwa bahasa Inggris sebagai kendala struktural yang 'standar' sering dikenakan pada speaker normatif dari bahasa Inggris oleh penutur asli bahasa Inggris di de jure posisi kuat (misalnya, Educational Testing Service [ETS]) tidak dapat dilihat hanya sebagai ketat (dan dengan demikian selalu imperialistik). Sebaliknya, satu bahasa 'Standard' bahasa Inggris, yang hegemonik dalam pengujian standar seperti TOEFL, dapat melanggar melalui bahasa Inggris yang yang melayani tujuan orang sendiri terpisah dari agenda imperialis yang disebut penutur asli bahasa Inggris.
Dalam dunia akademis, menggunakan bahasa Inggris (es), terutama yang (mendekati) 'standar,' mungkin tampak seperti sesuai dengan kelas borjuis, sehingga orang-orang yang tidak mampu menggunakan bahasa Inggris sering milik 'kelas dua' linguistik berbicara. Namun, dengan menggunakan bahasa Inggris (es) termasuk (hampir) standar satu t Riti etee em E lis itu te er tl E lis mungkin. Pennycook (2001) mengkritik (1992) gagasan Robert Phillipson tentang "imperialisme linguistik," tidak begitu banyak dengan alasan bahwa gagasan memungkinkan kita untuk melihat bagaimana lembaga-lembaga seperti British Council telah memberikan kontribusi terhadap meluasnya bahasa Inggris sebagai dominan (dan mendominasi) bahasa di seluruh dunia, namun karena terlalu deterministik. Artinya, ada terlalu kuat pandangan bahwa Inggris (atau Amerika) orang bahasa imperialized seluruh dunia, sehingga orang di seluruh dunia tidak memiliki ruang untuk menolak penggunaan bahasa Inggris dan / atau, dengan lembaga masyarakat atau kekuasaan sosial, bahasa Inggris yang tepat bagi seorang individu atau sekelompok tujuan masyarakat. Dengan agen melalui bahasa Inggris sebagai lingua franca di akademisi, masyarakat adat / lokal pengetahuan dapat menjangkau khalayak yang lebih besar. Selain itu, setelah disebarluaskan, pengetahuan dalam konteks tertentu dapat beresonansi dengan konteks lain. Tidak hanya dalam penelitian akademik, tapi materi pembelajaran yang dikembangkan oleh guru bahasa Inggris dan ELLs bersama di luar atau di dalam konteks kelas berpotensi bisa fokus pada isu-isu lokal yang dapat dihubungkan dengan pengetahuan dalam konteks lain.
Kembali ke (2010) perspektif sosiologis Wright, saya mungkin berpikir tentang hubungan antara borjuis / kekuatan kapitalis dan kekuatan kelas pekerja yang memungkinkan transformasi simbiosis sebagai mirip dengan hubungan antara Putih penutur asli bahasa Inggris di Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Australia dan Selandia Baru yang mungkin mempertahankan bahwa mereka adalah pemilik sah modal linguistik bahasa Inggris di satu sisi, dan speaker normatif dari bahasa Inggris, termasuk normatif-berbahasa Inggris guru EFL, yang berinvestasi mereka waktu 'kerja' dalam belajar, menggunakan, pengajaran dan mencoba untuk memiliki dan yang sesuai modal linguistik bahasa Inggris, di sisi lain. Dalam kondisi fatalistik, yang terakhir menyerahkan diri kepada keunggulan mantan. Dalam situasi yang penuh harapan yang terakhir saling berkolaborasi dengan mantan, tidak hanya untuk bertujuan saling menguntungkan (misalnya, perluasan TESOL dan diterapkan agenda penelitian linguistik, atau lebih apresiasi kepada pengetahuan non-Barat), tetapi juga untuk menjaga melucuti
paradigma bahwa bahasa Inggris adalah semata-mata, atau setelah semua, yang dimiliki oleh yang disebut penutur asli bahasa Inggris. Saya tidak ingin mengulangi perdebatan panjang ini pada kepemilikan Inggris (lihat misalnya, Norton, 1997; Braine 1999, untuk nama tapi sangat sedikit referensi menggali perdebatan ini). Sebaliknya, saya berpendapat bahwa baik guru normatif-berbahasa Inggris dan ELLs memiliki bahasa Inggris yang yang memungkinkan mereka untuk membuat bahan mereka sendiri terlepas dari, atau setidaknya dalam hubungannya dengan, buku teks yang ada. Selain bahan yang ada, Matsuda dan Duran (2012) baru-baru ini telah mengumpulkan kegiatan belajar di mana ELLs di kelas tradisional dapat menjelajahi varietas bahasa Inggris yang.
Namun, bahasa Inggris yang bukan satu-satunya sumber linguistik. Bahasa lain selain bahasa Inggris mungkin juga kuat, terutama untuk ELLs maju: Inggris, dan setidaknya bahasa lain (misalnya, Cina) dapat digunakan untuk membangun argumen, terutama mereka yang memiliki kecenderungan ilmiah. Masalahnya adalah buku teks utama biasanya tidak termasuk sampel wacana hybrid. Language (s) selain bahasa Inggris adalah / tidak sekadar objek analisis seperti kata-kata atau ungkapan dalam data yang diucapkan ditranskrip untuk analisis wacana atau analisis kesalahan kalimat diterjemahkan. Hawisher, Seife, Guo, dan Liu (2010), misalnya, menulis sebuah bab didasarkan pada gagasan tertentu guanxi yaitu "set ra ti es ase relati isi s hubungan amil e ti sae erie es" [58] besarbesaran C i ese tra iti T er guanxi digunakan tidak hanya dalam judul bab mereka, tetapi juga sebagai tulang punggung argumen mereka yang tidak tersedia dalam wacana Eurocentric atau Anglo-sentris kecuali penulis menjelaskan dalam, dan menjalin dengan, Inggris. Dari (2010) pandangan Wright, menggunakan bahasa Inggris (es), berpotensi hibridisasi dengan bahasa lain, untuk menyerang hegemoni yang pertama adalah bagian dari, untuk ar riate ri t et ere smi ti tra s rmati e im li ati r (lanjutan) ELLs akan bahwa mereka harus menemukan konsep seperti guanxi (sebaiknya bukan hanya nama yang tepat) dalam bahasa mereka yang ringkas dan unik namun dijelaskan dalam, meskipun tidak harus mudah diterjemahkan ke, English.vii
pada isi
Dengan memperhatikan penggunaan buku teks di sekolah-sekolah, hal keterlibatan negara, meskipun tidak harus dalam semua proses pengambilan keputusan. Pada (atau sekolah) tingkat lokal, guru bahasa Inggris adalah pengambil keputusan terbaik. Kita tidak bisa meremehkan badan guru dengan hati nurani yang baik dalam menentukan dan menerapkan strategi yang tepat untuk mengubah hegemoni dalam hal isi bahan ELT.

strategi interstitial
Sarjana TESOL telah menyadap cara menghormati pengetahuan dan kemampuan lokal, kritis, dan alternatif. Mereka telah interstisial teladan, jika Anda akan (yaitu, akar rumput di alam dan tidak [selalu] melibatkan negara; Dahle, 2007; Wright, 2010). Dalam melaksanakan pendidikan non-mainstream resonan dengan pedagogi kritis, seorang guru seperti Cho di Shin dan (2005a) studi Crookes itu tidak tergantung pada teks-teks Barat seperti yang ditulis oleh Gramsci, Bourdieu, Giddens, atau Derrida, tetapi digunakan teks Korea. Selain itu, Korea Inggris Guru Group, di bawah Nasional Guru baru-baru ini Serikat Pekerja di Korea, "telah sangat aktif dalam mengatur lokakarya dan konferensi, menyediakan bahan-bahan untuk guru bahasa Inggris" (hal. 106). Dalam studi lain, Shin dan Crookes (2005b) meyakinkan menunjukkan kasus di mana Korea Selatan ELLs dapat melakukan pedagogi kritis melalui lensa Korea Selatan. Tema lokal muncul dalam guru-pelajar dan interaksi pelajar-pelajar (misalnya, awal belajar di luar negeri, operasi plastik, kamar mandi umum, ujian masuk perguruan tinggi, atau sup anjing-daging [p. 118]). Sebuah studi saat ini dilaporkan oleh Pessoa dan Freitas (2012), meskipun tidak di Asia, juga menyinari. Para penulis mengeksplorasi tantangan menggabungkan pendekatan penting untuk TESOL di sebuah pusat bahasa yang menawarkan kursus bahasa untuk mahasiswa dan staf dan anggota masyarakat di kota besar Brasil. Mahasiswa yang pada umumnya positif tentang tema kritis (yaitu, bahasa Inggris di era globalisasi, kekuatan tubuh, ras dan rasisme di Brazil, budaya dan identitas, gender dan seksualitas [p. 761]) di kelas bahasa Inggris, tapi penulis berharap bahwa dalam studi masa depan pemilihan tema harus dinegosiasikan dengan siswa. Bahkan, pilihan siswa sendiri bahan bacaan telah dibuktikan oleh Fredricks (2007) di mana siswa Tajik nya di Asia Tengah memilih "Reading Lolita di Teheran" dan "The Kite Runner" (novel Afghanistan-based) bukan Tionghoa berdasarkan "The Joy Luck Club" (hal. 26).
Beberapa inisiatif interstitial dasar lainnya memerlukan penyelidikan tematik (lihat Freire, 1970/2000) dengan mantan mahasiswa Indonesia saya dalam program pendidikan guru EFL sarjana, serta dengan siswa SMA di daerah pedesaan (Mambu, 2009, 2010). Tujuan utama untuk investigasi ini tematik adalah pemberdayaan sosial melalui peningkatan kesadaran akan masalah sosial budaya. Secara khusus, dengan menunjukkan gambar yang menggambarkan McDonalds, kontes kecantikan, dan pengemis duduk di depan kuil, saya ingin tahu bagaimana mahasiswa saya masuk akal dari realitas suram atau ironis melalui bahasa Inggris. Ketika saya melakukan ini dengan mahasiswa saya serta dengan siswa SMA, tidak ada keterlibatan negara diperlukan, sehingga usaha saya adalah strategi interstitial transformasi. Mantan studi saya masih terbatas pada refleksi kritis, tapi saya berharap bahwa dalam kegiatan tematik-penyelidikan Freirean jangka panjang

sakit e tra batu tulis saya t s ial yang ti s t praxes. Juga menarik adalah untuk beradaptasi (1974/2005) wawasan Freire dalam menggunakan "kata-kata generatif." Freire juga terlibat dalam kegiatan keaksaraan orang dewasa kritis di Negara Bagian Rio de Janeiro, Brasil, di mana ia menggunakan kata-kata generatif untuk memulai dialog dengan orang dewasa (misalnya, PERMUKIMAN KUMUH [favela], MAKANAN [comida], KERJA [trabalho], GAJI [salario], dan KEKAYAAN [riqueza], antara lain; lihat Freire, 1974/2005, hlm 76-78).. Sederhananya, material dapat dihasilkan dari realitas ELLs 'sendiri dan hidup pengalaman, dimediasi oleh foto atau kata-kata generatif, antara lain. Di lain pekerjaan (Mambu, 2011) saya menjelajahi bagaimana film berdasarkan realitas lokal seperti film Indonesia yang populer terinspirasi oleh Laskar Pelangi (Rainbow Troops) Andrea Hirata dapat dianalisis secara kritis. Film ini dalam Bahasa Indonesia, namun ELLs dapat memanfaatkan teks bahasa Inggris untuk belajar bahasa Inggris. Salah satu pernyataan inspiratif dalam film itu diucapkan oleh Pak Harfan, seorang guru sekolah dasar yang buruk namun idealis di Belitong: "Sekolah ini adalah di mana pelajaran agama dan moral tidak hanya ada untuk melengkapi kurikulum intelijen siswa di sini bukan hanya. diukur dengan nilai atau angka, tetapi juga oleh hati mereka "(hal. 153). Meskipun pernyataan ini mungkin fiktif, intinya mencerminkan lokal Indonesia (terutama muslim) idealisme tentang pendidikan yang berkualitas.
Dalam hal berkembang biak pengetahuan lokal / adat, penting untuk mengeksplorasi kemungkinan publikasi siswa tidak harus dalam bentuk jurnal akademik atau tempat-tempat lain di mana komodifikasi pengetahuan dikendalikan oleh perusahaan penerbitan kapitalis. Saya beruntung untuk mengetahui pendiri Qarryah Thayyibah mengubah eslrari ati di Kalibening, di pinggiran kota Salatiga, Jawa Tengah, Indonesia (see also Indrasafitri, 2012;
http://www.youtube.com/watch?v=x2TYzj93rNE ;  http://www.youtube.com/watch?v=ot4iu-MDAOA ; http://www.youtube.com/watch?v=lb3ybc02smA ). Murid-muridnya telah kebanyakan anak-anak tumbuh di lingkungan nya yang orang tuanya adalah petani yang tidak sangat kaya. Terinspirasi oleh Ivan Illich yang Deschooling Masyarakat dan Paulo Freire Pendidikan Kaum Tertindas, ia telah merevolusi kegiatan belajar di sekolah alternatif nya. Beberapa mantan peserta didik nya tidak hanya fasih berbahasa Inggris (lihat kedua video klip YouTube saya sebutkan di atas), tetapi juga mereka bahkan telah menerbitkan buku berjudul LEBIH Asyik Tanpa UAN (Ini Ni er itu t Ujian Akhir Nasional, Izza, Af 'idatussofa, & Qona'ah, 2007). Mereka menulis buku ketika mereka berusia sekitar 15 tahun. Ini akan jauh lebih menarik, saya percaya, jika para penulis ini juga menulis buku dalam bahasa Inggris, dengan atau tanpa bantuan langsung dari guru edu EFL di r li em sel tat er sebuah lis besarbesaran li et pada saya sebuah et al es e iall i E lis es itu t menyatakan saya ter e ti berkontribusi terhadap transformasi interstitial dalam hal 15

membentuk kembali persepsi publik pada ujian nasional mengingat sudut pandang anak-anak sekolah. Pada prinsipnya, lebih secara umum, artefak dari proses pembelajaran dalam konteks lokal, seperti Izza et al. Penyelidikan ujian nasional, dapat dikompilasi, diedit, dan diterbitkan secara lokal untuk disebarluaskan kepada masyarakat, terutama mereka yang tertarik pada bentuk-bentuk alternatif pendidikan dan / atau pedagogi bahasa asing.
Publikasi teks non-akademik (seperti cerita pendek atau puisi) dalam bahasa Inggris oleh siswa atau peserta didik pendidikan non formal juga penting dalam menantang "hegemoni akademis" yang menekankan, di (2002) pandangan Schugurensky itu, "wacana rasional dan bentuk rasional mengetahui "daripada" afektif dan emosional "(hal. 60). Sekali lagi, mahasiswa di Qarryah Thayyibah telah teladan. Di rumahnya, Pak Bahruddin menunjukkan karya sastra siswa diterbitkan secara lokal nya '. Dia juga dibuktikan pentingnya pendidik dewasa transformatif yang dapat membimbing siswa untuk menulis secara harafiah dalam bahasa Indonesia. Lebih karya sastra dapat ditulis dalam bahasa Inggris oleh masyarakat belajar apapun, termasuk Qarryah Thayyibah. Jadi masalah di sini tidak hanya membaca, memakan, atau menganalisa "kanonik" karya sastra yang ditulis dalam (atau diterjemahkan ke) bahasa Inggris oleh didirikan Barat (atau bahkan Asia) penyair, dramawan, dan novelis, melainkan membantu siswa EFL menghasilkan karya-karya mereka sendiri (atau bahan belajar) yang memiliki kecenderungan sastra, di bahasa Inggris yang relatif baik. Untuk beberapa hal, ini relevan dengan (2012) panggilan Tomlinson untuk penelitian lebih lanjut "tentang pendekatan yang membantu peserta didik untuk mengembangkan materi pembelajaran mereka sendiri" (hal. 170), termasuk dengan dukungan internet (lihat Crookes, 2013, hlm. 40- 42).
strategi simbiosis
Jika strategi menghasilkan pengetahuan lokal melalui penciptaan, atau penerbitan (dan / atau mendistribusikan) bahan lokal masih terlalu idealis untuk banyak guru EFL, ada buku yang diterbitkan baik di negara asal atau di luar negeri dan digunakan di sekolah-sekolah atau EFL program pendidikan guru dapat objek untuk kritik. Bahan-bahan yang ada dapat dibahas di kelas dengan siswa. Ini adalah strategi simbiosis, dalam pandangan Wright (2010), di tempat kerja: menggunakan bahan diamanatkan oleh negara dan / atau dipromosikan oleh penerbit, pemegang kekuatan ekonomi, namun mengkritisi mereka. Hal ini mirip dengan upaya tidak membuang bayi (misalnya, tema untuk diskusi kritis yang dihasilkan dari sebuah buku pelajaran dan bahan yang berguna untuk mengasah berbicara, membaca, menulis, atau mendengarkan keterampilan) dengan air mandi (misalnya, seluruh buku teks). Tema untuk pertanyaan kritis termasuk 1) bagaimana budaya yang essentialized (misalnya, Barat vs Oriental), 2) representasi jender, 3) yang kepentingannya disorot (misalnya, kelas menengah huruf besar dari atau orang-orang dari latar belakang sosial-ekonomi rendah), atau 4) sejauh mana buku teks

mengakomodasi isu-ubi terkait. Siapa tahu setelah siswa lebih menyadari keterbatasan buku teks saat ini digunakan mereka akan mengajukan petisi untuk bahan lebih disesuaikan yang memenuhi kebutuhan belajar mereka sendiri, atau menolak buku dikomersialkan sama sekali. Atau, jika ini terlalu kontroversial, mengembangkan dua bagian silabus ini juga mungkin: coursebooks utama tetap untuk digunakan dalam satu bagian, dan di bagian lain guru dan siswa menegosiasikan bahan mencakup topik-topik kontroversial (misalnya, pernikahan gay, pelecehan anak , perceraian, dll) untuk dimasukkan (Banegas, 2011;.. lihat juga Crookes, 2013 [bab 2, hlm 36-37 pada "mengadaptasi materi bahasa non-kritis," dan pp 38-40 menggunakan guru-dibuat atau diterbitkan secara lokal bahan, seperti di Jepang, sebagai suplemen yang input gramatikal dan leksikal yang relevan disajikan dengan isi penting]; Osborn [2006]).
Advokasi
Terlepas dari strategi simbiosis atas menggunakan bahan yang ada dan tambahan, harus ada lebih banyak pertanyaan ke guru bagaimana bahasa Inggris, melalui serikat pekerja atau asosiasi sosial lainnya, berkolaborasi dengan negara untuk mengembangkan materi pembelajaran bahasa Inggris disesuaikan dengan kebutuhan lokal. Infrastruktur TESOL (misalnya, melalui Asosiasi TESOL International [www.tesol.org] atau Asia TEFL [Pengajaran Bahasa Inggris sebagai Bahasa Asing] [www.asiatefl.org]) beroperasi pada tingkat transnasional. Mereka idealnya harus forum internasional (cf. "gerakan keadilan global" viii dalam della Porta, 2007) dimana kritis pendidik bahasa Inggris dari berbagai negara dapat menghimpun kekuatan sosial yang bertindak sebagai kelompok penekan peraturan negara bangsa khususnya di Asia. Kelompok penekan ini harus mempermasalahkan bahan ELT yang hanya melanggengkan status quo semata-mata menggambarkan nilai-nilai Barat yang berbahasa Inggris atau gaya hidup menengah dan kelas atas, bahkan dalam bahan yang ditulis oleh penulis lokal dan diproduksi oleh penerbit lokal. Bagaimana kelompok-kelompok tekanan transnasional dapat berfungsi (interstitial / simbiosis) agen transformatif, sebuah artikel terpisah mungkin harus ditulis dalam dirinya sendiri, tetapi skenario dapat ditata secara singkat.
Sementara saya menemukan (2010) Model Wright menarik, itu agak terbatas meningkatkan kekuatan sosial dalam batas-batas negara-bangsa. Kekuatan Transnasional kapitalisme, serta kontra-kapitalisme daripadanya, tidak cukup dibahas dalam karya Wright. Juga tidak ada perhatian untuk kekuatan transnasional Inggris linguistik hegemoni dan konsekuensi kapitalis di seluruh dunia; dan dengan demikian ekstrapolasi saya, jika tidak juga ekstensi, dari gagasan tentang transformasi simbiosis datang ke dalam bermain: Melawan hegemoni dalam materi pembelajaran bahasa Inggris idealnya menjadi perjuangan transnasional di mana ulama TESOL memiliki pengaruh kuat dalam pengambilan kebijakan bahasa oleh pejabat pemerintah dalam bangsa –state batas. Salah satu pengaruh untuk pejabat negara tersebut akan dipantau oleh sebuah organisasi transnasional seperti Asia TEFL atau sejenisnya, ditambah bab lokal dari serikat (bahasa) guru yang terdiri dari ELT pendidik atau guru pendidik berkomitmen untuk keadilan sosial dan eradication.ix korupsi Sebagai negara tersebut Para pejabat tidak akan pandang bulu memberikan izin bagi penulis coursebook dan penerbit untuk menerbitkan materi pembelajaran hanya mewakili "normalitas" yang biasa dirasakan oleh menengah atau kelas atas gaya hidup, misalnya. Bersama dengan aparat negara berurusan dengan hal-hal pendidikan, (trans) kelompok penekan nasional juga perlu meneliti proses ELT produksi bahan, sehingga pejabat pemerintah tidak akan diizinkan untuk menunjukkan kasih kepada penulis atau penerbit (tertentu terutama mereka yang memanfaatkan suap ) untuk mengotorisasi coursebook tertentu atau bahan lain yang akan dikenakan pada sekolah milik negara dan swasta, perguruan tinggi, dan mahasiswa. Aris Munandar (September 4, 2012) mengomentari The Jakarta Post. "Ini bukan rahasia bahwa pendidikan kita adalah objek bisnis bagi sebagian orang ini terlihat dari ... pengadaan buku teks yang tidak perlu untuk menggantikan yang lama. "Kelompok penekan lokal dan transnasional dapat mengawasi pengadaan bahan ELT tidak perlu dan tidak pantas di Indonesia atau di tempat lain. Untuk melakukan hal ini, media sosial seperti Facebook (misalnya, Guru Voices: Bahasa Pengembangan Profesi Guru Group [https://www.facebook.com/groups/teachervoices/?fref=ts] untuk guru bahasa Inggris dan guru pendidik di seluruh dunia, dengan lebih dari 6.700 anggota pada April 3, 2014) dapat menjadi bantuan besar, terutama ketika tatap muka pertemuan melalui konferensi fisik atau simposium tidak selalu mungkin.
Menuju (interstisial) strategi ruptural
Dengan atau tanpa bantuan dari kelompok penekan transnasional, pendekatan lain yang layak saya menyarankan di sini termasuk melengkapi kemampuan siswa untuk menulis surat permohonan. Surat ini harus mempermasalahkan pengenaan menggunakan buku teks bahasa Inggris yang tidak diinginkan di sekolah, termasuk yang ditulis oleh penulis lokal, dan dikirim ke kepala sekolah, karbon disalin ke lembaga resmi seperti Dinas Pendidikan (Dinas Pendidikan pada bupati atau kota tingkat / kota di Indonesia), atau bahkan kepada Menteri Indonesia Pendidikan dan Kebudayaan, mengingat bahwa berani guru EFL sepenuhnya mendukung surat siswa. Beberapa mungkin menganggap ini sebagai upaya guru untuk menghasut mahasiswa untuk melawan perintah, karena biasanya siswa tidak berpikir keluar dari kotak kecuali mereka diprovokasi dalam satu atau lain cara oleh orang dewasa seperti guru. Saya tidak menutup kemungkinan yang dilakukan guru mempengaruhi siswa untuk mempertanyakan status quo. Cukup mengindoktrinasi semangat akar rumput-pertempuran mungkin tidak etis, namun tidak membiarkan siswa tahu apa yang mungkin di luar konvensi atau tradisi adalah saya lebih tidak etis. Setelah semua, jika
siswa tidak membeli ke dalam semangat akar rumput-berjuang untuk transformasi interstitial terjadi secara lokal (ingat Dahle, 2007; Wright, 2010), guru tidak bisa memaksa siswa untuk menantang status quo. Namun demikian, ketika siswa memiliki keyakinan yang kuat dalam keraguan pada penggunaan buku teks utama sebagai status quo setelah (atau bahkan sebelum) guru berbagi mereka se ti isme di te aila tsa le tra italisti mar et Istri ti khususnya yang menetralisir isu-isu Politik, alkohol, Agama, seks, Narkotika, ISMS, dan Pornografi (ubi), antara pengetahuan alternatif lain yang membutuhkan atau terbuang dalam Surat ra est se se ter itu akan menjadi malu pada guru bagian tidak menyalurkan atau mengakomodasi siswa suara .
Meskipun tidak berkaitan dengan penggunaan buku teks pada khususnya, Benesch (2001), sebagai guru bahasa Inggris sebagai Keperluan Akademik (EAP), membantu tutees membesarkan protes terhadap profesor mereka lassr m ies li ats 99 adalah ar Riti al EA teh ers 'im si t EIR liti al aea st e ts e es res sa tl t pada "semua rms teh i adalah al liti" (hal. 66) dan tidak mempertanyakan atau problematizing topik profesor yang dipilih (misalnya, kurangnya r emale sl man 're riters 'rese tati e yaitu ulang besarbesaran iar ess r s lla s;. lihat e es sita ter adalah ta im tam tt letti teslr ess r siti silabus sangat paternalistik nya tidak diketahui kasus Benesch, sebuah TESOL sarjana Freirean terinspirasi , dapat diekstrapolasi untuk meningkatkan protes lagi pantas buku digunakan, mengingat bahwa guru dan siswa cukup berani untuk menantang kodrat unproblematized (yaitu, bahan diterbitkan secara internasional atau lokal yang mendukung monolingual bahasa Inggris dan / atau menghindari masalah ubi dan bentuk marjinalisasi dari belajar diikutsertakan).

Kesimpulan  
EFL (guru) pendidik, peneliti, dan mahasiswa dapat transformator sosial yang belum tentu mengubah seluruh bangsa dalam langkah-langkah ketat ekonomi (yang diusulkan dalam skala makro oleh Wright, 2010). Melalui menginginkan lebih adil TESOL, mereka bisa mempermasalahkan hegemoni terkait dengan, jika tidak, bahasa yang dominan di dunia saat ini bahasa Inggris. Ini bukan penguasaan bahasa Inggris, terlepas dari tingkat standar, bahwa saya melawan, namun hegemoni linguistik 'Standar' Inggris monolingualism yang memusuhi bahasa Inggris yang dan wacana hybrid (misalnya, campuran wacana bahasa Inggris-Indonesia) menyatakan multimodally (yaitu, lisan, tertulis, visual, auditori, dan gerakan tubuh). Asimilasi budaya dengan penutur asli bahasa Inggris dapat dihindari, namun apa yang saya menolak adalah romantisasi dari 1) budaya yang menggambarkan menengah atau kelas atas dari dunia berbahasa Inggris dan 2) 'normalitas' (misalnya, heteroseksualitas) melalui bahan ajar bahasa Inggris dengan mengorbankan 19

realitas lain di dunia. Juga penting adalah upaya saya untuk menantang budaya hegemonik pengajaran bahasa Inggris di mana isu-isu yang berkaitan dengan sosial ekonomi kesenjangan, terutama antara 'the have' dan 'si miskin,' dinetralkan atau benar-benar diabaikan.

Didominasi interstitial, upaya akar rumput-jenis dalam transformasi sosial melalui materi pembelajaran di TESOL dibahas sejauh ini masih hanya menggaruk permukaan bentuk yang sangat hegemonik yang kami berniat untuk mengubah. Oleh karena itu, dalam transisi dari masalah saat ini lebih kuat, bentuk nyata dari transformasi, lebih tindak lanjut, dengan atau tanpa melibatkan kekuasaan negara dalam negara bangsa atau lintas bangsa, harus dilakukan (misalnya, membantu masyarakat setempat mempublikasikan lokal mereka sendiri, kritis, dan pengetahuan alternatif melalui bahasa Inggris hibridisasi dengan satu atau lebih bahasa lain selain bahasa Inggris, menghadapi logika pasar komodifikasi pengetahuan melalui penggunaan buku teks atau produksi, dengan atau tanpa kolaborasi dengan kekuasaan negara). Dari kasus Ulasan sini, guru dan peserta didik dapat memiliki pilihan strategi transformatif untuk merangkul dan / atau menolak kritis hegemonik materi pembelajaran bahasa Inggris. Akhirnya, saya setuju dengan Wright (2010): "Yang terbaik yang bisa kita lakukan ... adalah memperlakukan perjuangan untuk bergerak maju pada jalur pemberdayaan sosial sebagai proses eksperimental di mana kita terus menguji dan tes ulang batas-batas kemungkinan ... "(hal. 373) atau menggunakan (1970/2000) frase Freire, batas-batas" kelayakan belum teruji "(hal. 102) seperti kemungkinan bahwa surat permohonan memprotes bahan dukungan negara digunakan dikirim ke sebuah badan pemerintah. Saya sapuan kuas yang luas pada upaya saat ini untuk memetakan dan memperbaiki bentuk hegemoni dalam produksi dan penggunaan bahan pembelajaran bahasa Inggris, adalah jalur dikenakan perbaikan lebih lanjut, tes, dan tes ulang.


0 comments:

Post a Comment

RECENT POST

Popular Posts

Powered by Blogger.
.comment-content a {display: none;}