Home » » drama kocak 2

drama kocak 2

Posted by DEC Development Education and Culture on Friday, 9 March 2012

PENGENALAN TOKOH

*      Fathir : anak yang baik, tidak sombong, suka menolong, tapi benci kekotoran;
*      Vina   : gadis SMP yang lebih cepat dewasa sebelum waktunya;
*      Jesika : gadis centil, galak, tapi baik;
*      Adit   : anak laki-laki yang sabar, memiliki rasa ingin tahu yang tinggi dan baik;
*      Boby  : seorang anak yang jail, suka menyamakan antara film dan kenyataan, dan baik.


EPISODE 2
PERAMPOK YANG BODOH



            Seminggu telah berlalu sejak tragedy tersebut. Saatnya pulang pada SMP 1 Lappariaja di depan pagar, Vina dan Jesika sedang bercakap
Jesika        : hari ini pelajarannya membosankan yah (menggerutuh)
Vina          : itu sih karena kamu tidak menyelesaikan tugasmu
Jesika        : iya-iya aq salah tapi sepertinya hari ini aq ngak melihat Adit
Vina          : cieh… (meledek) ada yang jatuh cinta nih
Jesika        : iya adit itu berani, nggak takut pada saat itu (berkhayal)
Vina          : benarkan
Jesika        : (sadar) eh Vin, awas yah klu sampai km juga suka
Vina          : apa dia, itu bukan tipe aq tapi…
Jesika        : tapi apaan
Vina          : itu dia (berkhayal) ah sudahlah klu mau tahu Adit dimana tuh (menunjuk) Tanya ama Fathir aja
Jesika        : (lari dan menghampiri Fathir) hei kok sendirian, Aditnya mana ?
Fathir        : oh Adit. Aditnya lagi nganterin neneknya kerumah sakit
Jesika        : oh gitu
Fathir        : Vinanya mana ?
Jesika        : tuh dibelakang (sadar) kok nanyain Vina jangan-jangan ada sesuatu nih dengan kalian
Vina          : maksudmu…
Jesika        : itu…..
Boby         : (tiba-tiba datang dan memotong pembicaraan) hai sayang ketemu lagi
Jesika        : akkkhh (menyingkir) apaan sih Bob
Vina          : (mengejek) menanti Adit yang ada si Boby
Jesika        : jangan ngeledek
Fathir        : sudahlah ayo pergi
            Mereka pun pergi kedekat taman. Lalu tiba-tiba datang seorang pria aneh dan menghampiri mereka
Perampok : hai anak-anak baru pulang sekolah yah
Vina           : iya pak
Perampok : loh Cuma berempat, mau kehalte bis yah
Jesika         : iya pak
Perampok : (memerhatikan tas milik Boby) tas anak itu bagus yah
Boby          : iya (bangga) aq dapat tas ini dari tong sampah
Perampok : begitu yah
Fathir        : (berbisik) Bob orang itu aneh deh
Jesika        : om,om, ini siapa yah baru kali ini aq liat (curiga)
Perampok : akhirnya kalian bertanya juga (mengeluarkan pisau dan menangkap Boby) serahkan tas kalian padaku serta perhiasan dan uang kalian (mengancam)
Jesika        : (mundur) rampok
Fathir        : lepaskan teman saya
Perampok : katakan dimana uang yang ada didalam tas bocah ini (membentak) katakana
Vina           : tak ada om, waktu kami menemukan tas itu hanya ada jam saja
Perampok : bocah-bocah seperti kalia ingin menipuku ayo katakana
Vina           : kami bilang tak ada a tak ada
Perampok : yah sudah cepat serahkan uang kalian (diam) tapi yah sudahlah nanti nggak bias pulang
            Mereka pun terdiam mendengar kata-kata perampok tersebut. Mereka hanya berdiri tampa sepatah katapun.
Perampok : sebenarnya hal seperti ini aq sudah bosan tapi (mencekik Boby) apa boleh buat harus ku lakukan
Boby          : om klu sudah bosan lepasin dulu nih
Perampok : oh yah (melepaskan cekikannya)
Boby          : klu om sudah bosan jadi perampok, aq juga udah bosan jadi Sandra (otaknya mulai berfikir) bagaimana klu kita tukaran saja
Perampok : boleh juga katamu nak
Boby          : klu begitu serahkan pisaunya (meminta)
Perampok : (seperti terhipnotis dan langsung saja memberikan pisaunya tampa ragu-ragu)
            Mereka pun kembali heran melihat hal tersebut. Lalu Fathir yang meliha kesempatan tersebut langsung mengambil pisau tersebut.
Perampok : tunggu dulu (sadar)
Fathir        : jangan bergerak (mengancam) klu bergerak aq tusuk. Vin, tolong ambil tali
Vina          : (yang semula heran pun langsung pergi) baiklah
Jesika        : (terheran-heran bahkan tak bergerak selama beberapa menit)
Vina          : ini dia (memberikan talinya)
Fathir       : (sambil mengikat perampok tersebut) Vin, kamu dan Jesika ntar udah ini pergi melapor ke kantor polisi okey
Vina          : okelah sip dech
Lalu mereka pun mengikat perampok tersebut. Kemudian Jesika dan Vina pergi melapor ke kantor polisi terdekat. Perampok tersebut disandarkan pada sebuah pohon.
Fathir        : hebat kau Bob bisa mengelabui perampok tersebut kami semua berhutang nyawa padamu Bob
Boby         : jadi itu tadibeneran perampok (pucat) bukan anak-anak yang ngerjain
Fathir        : iya, tuh Jesika dan Vina melapor ke polisi
Boby         : (suara keras) perampok… perampok… (lari terbirit-birit)
Fathir        : jadi heran dengan anak itu. Dia sendiri yang menipu, dan menangkapnya malah dia yang kabur (kecewa) Bob,Bob, (berteriak) Bob telat reflex loe

written by seputarkampusorange


0 comments:

Post a Comment

RECENT POST

Popular Posts

Powered by Blogger.
.comment-content a {display: none;}