Home » » drama kocak 3

drama kocak 3

Posted by DEC Development Education and Culture on Sunday, 11 March 2012

PENGENALAN TOKOH

*      Fathir : anak yang baik, tidak sombong, suka menolong, tapi benci kekotoran;
*      Vina   : gadis SMP yang lebih cepat dewasa sebelum waktunya;
*      Jesika : gadis centil, galak, tapi baik;
*      Adit   : anak laki-laki yang sabar, memiliki rasa ingin tahu yang tinggi dan baik;
*      Boby  : seorang anak yang jail, suka menyamakan antara film dan kenyataan, dan baik;
*      Bapak : orang tua yang aneh, lucu, jail namun baik.

EPISODE 3
ORANG TUA YANG ANEH



            Ditengah panasnya mentari, terlihat seorang anak yang tengah duduk dipinggir jalan sambil menunggu temannya. Sambil terus menunggu dan menunggu ia tetap diam. Namun anak itu tiba-tiba dikejutkan oleh seorang gadis dan mereka pun saling bercakap.
Jesika : (mengejutkan) hai Dit, apa yang kau lakukan disini ? (bertanya lalu duduk disamping Adit)
Adit    : engga apa-apa kok,Cuma menunggu teman
Jesika : (tiba-tiba nada bertanyanya naik) teman, teman siapa… ?
Adit    : sih Fathir (membalas ampa bimbang)
Jesika : (lega) oh… ternyata sih Fathir yah, syukurlah

Adit    :  (menghadap ke Jesika dengan pandangan aneh) apaan kata syukurlah ?
Jesika : em… (jadi salah tingkah) enggak kok Cuma… anu…..
Adit   : apaan kata Cuma… anu… ? (mulai menekan)
Jesika : em… disini panas yah (mencoba untuk menghindari pertanyaan Adit) oh… iya buat apa km nungguin sih Fathir, buat apa ?
Adit   : oh… itu, dia akan menemaniku untuk pergi kerumah Boby (nada pelan) disuruh sama ibu Fatimah
Jesika : ama ibu Fatimah… ?
            Tiba-tiba pembicaraan diantara mereka terhenti dan tak lama setelah mereka saling berdiam-diaman si Fathir pun datang.
Fathir : em… ngapain kalian berdua-duaan disini ? (melihat mereka berdua) inikan tempat yang sepi. Nggak takut yah (mengoda mereka) nanti kesambet setan penunggu jalan ini loh (menakut-nakuti)
Jesika : (mundur beberapa langkah) engga apa-apa kok (menjawab dengan terbata-bata) he…
Adit   : dari mana aja loe Fath, (sedikit kesal pada Fathir yang datangnya terlambat) udah dari tadi aq nunggui, loe baru muncul kaya setan aja
Fathir : sorry deh… (mendekati dan membisikkan Adit) macet Dit, macet di toilet
Jesika : dimana
Fathir : engga kok… sekarang ayo kita pergi
Jesika : buat apa kalian kerumah si idiot Boby itu ?
Adit   : katanya akhir-akhir ini nilai matematikanya turun bahkan sepuluh tambah sepuluh dijawab dua puluh lima, keterlaluan kan
Jesika : jadi si Boby korupsi donk
Adit   : engga ini bukan lelucon, semenjak bapak Boby pulang, ia jadi begini
Jesika : begitu yah
Fathir : engga semuanya benar kok (nada rendah) kami disuruh untuk melihat cara kerjanya karena kami ini dekatnya
Jesika : aq mau ikut yah, Dit ?
Adit   : ikut aja ngak masalah
Jesika : (berbalik) yes… ! (suara pelan)
Fathir : (menepuk bahu Jesika) dimana si Vina, biasanya sama km kan
Jesika : (kaget) engga kok, setelah bartemu perampok itu, ia tidak lagi mau keluar rumah usai pulang sekolah
Fathir : oh… gitu yah
Adit   : apa… perampok (heran) dimana, kapan, dan bagaimana ceritanya
Fathir : ngak usah jadi reporter segala, nanti aq certain sedetailnya, tampa nyisain
Adit   : ok. Ayo kita pergi
Jesika : (bersemangat) ayo pergi… ! ups, maaf
Fathir : (memegang kepalanya sambil mengeluh) wanita itu, aneh, menakutkan dan penuh misteri yah (mengambil nafas) terutama wanita ini sungguh menakutkan
Jesika : apaa… (marah)
            Mereka pun pergi kerumah Boby, dan terus bercerita  tentang  perampok itu dan tampa sadar mereka telah sampai dirumah Boby.
Jesika : rumahnya kok sepi, tapi pintunya terbuka
Fathir : udah jangan cerewet
Adit   : Assalamu alaikum (menengok kekiri dan kekanan)
Fathir : ngapain sih Dit, tingkahmu kaya orang mau nyebrang (meledek)
Adit    : (tidak menghiraukan) Assalamu alaikum
Bapak : waalaikum salam (menengok dari jendela) oh… temannya Boby, silahkan masuk (mempersilahkan mereka masuk kedalam rumah)
Adit    : om Bobynya kemana ?
Bapak : paling nyolong jambunya pak Slamet (berhenti sejenak) yah sudahlah, lebih baik kalian istirahat anggap saja rumah sendiri tapi jangan terlalu di anggap yah nanti ngambil sesuatu. Tapi tak apa-apalah (masuk kedalam)
Fathir : sambil menunggu si Boby, aq keluar sebentar
Jesika : yang lama yach ! (kegirangan)
            Jesika dan Adit pun saling bercerita dan beberapa saat kemudian Boby pun datang sambil terengah-engah.
Boby  : hai Dit (menyapa)
Adit   : dari mana aja loe
Boby : abis ngambil mangganya pak Slamet, buahnya manis-manis tapi (memegang punggungnya) ketahuan pak Slamet dan aq pun jatuh. Sakit…
Jesika  : syukurin (mengejek)
Boby   : Jesika…..
Bapak : Boby (memotong pembicaraan) dari mana km (marah)
Boby  : habis makan mangga pak, habis manis
Bapak : km ini (berhenti sejenak) ngapain pergi ngga ngajak
Jesika  : haha… aq kirain bakal marah
Adit    : cerita baru
Bapak : (masuk sebentar dan kembali mengambil kayu) hem…..
Jesika  : mampus loe Bob…
Bapak : ayo kita ngambil mangga, Bob… cepat ambil tempat
Boby  : ok pak… (lari keluar)
Bapak : nah cantik (menghadap kearah Jesika) sekarang jaga rumah dulu yah bapak mau keluar sebentar
Jesika  : (heran) iya pak… (tersenyum)
Bapak : (keluar) ayo Bob…
Adit    : keluarga yang aneh
Jesika  : bapak sama anak sama aja (geleng-geleng)
            Beberapa saat kemudian
Fathir  : hey mana si Boby ?
Jesika  : pergi lagi tuh
Fathir  : tadi pak Slamet nyariin dia
Adit     : apa dimana ?
Fathir  : engga tapi sepertinya dia marah
Bapak : (tiba-tiba datang sambil terengah-engah) hahaha… kita lolos
Boby   : untung aq cepat lari
Jesika   : emang, ternyata karena itu
Fathir   : ingat iklan itu ngak (berbisik)
Adit      : apa
Fathir  : dengarkan… (membesarkan suara) Slamet dating
Bapak  : (berlari masuk sambil menarik Boby)
Jesika  : ha…ha…ha..
            Mereka pun tertawa terbahak-bahak. Setelah beberapa saat Boby memanggil teman-temannya.
Boby   : ayo masik kita akan jadi sukses
Adit     : (heran) sukses
Boby   : iya… kata bapak
Bapak   : (memotong pembicaraan) baiklah bob, sekarang pelajaran dimulai (berhenti sejenak) tak perlu takut Bapak ini anak ekonomi
Jesika    : oh… om kita mulai
Bapak   : baiklah pertama-tama Bob ambil spidol
Adit      : rahasia akan terbongkar
Bapak   : apa yang kau bilang
Adit      : ah… enggak
Jesika    : bosan
Fathir    : diam
Boby     : mulai… (berteriak)
Bapak   : baiklah, anak-anak di mulai dari dasar yah… 10 + 50 = …?
Adit      : jadi begitu
Bapak   : hai kau berapa ?
Adit      : 60 pak
Jesika    : 60
Fathir    : 60
Bapak   : salah… kalian bisa rugi
Adit      : kenapa pak
Bapak   : sudahlah Bob ajari mereka sukses
Boby     : jawabannya 70
Bapak   : benar
Jesika    : dari mana 70 (menghitung dengan jarinya) salah pak
Bapak   : 70 itu paling tinggi, paling rendah 61, itu pun sudah untung
Fathir    : jadi begitu
Adit      : anak ekonomi
Jesika    : memalukan
Boby     : aq bangga (tertawa)
Lalu sekitar jam 4 sore, Fathir dan temannya pulang. Fathir lebih dulu.
Adit     : jadi begitu cara ngajar bapak Boby
Jesika  : yap… jadi Boby korupsi beberapa angka
Adit     : kalau begitu aq antar kamu pulang yah
Jesika  : apa (pura-pura kaget lalu balik) yes akhirnya, itu yang aq tunggu. Ups… (menutup mulutnya) keceplosan
               Lalu Adit dan Jesika pun pulang bersama


0 comments:

Post a Comment

RECENT POST

Popular Posts

Powered by Blogger.
.comment-content a {display: none;}